PERSPEKTIF PUTERISHAZWANI


"Berhubunglah dengan Allah di saat senang dan susah, di saat suka dan duka, di saat dipuji dan dicerca, di saat mewah berharta dan di saat papa tanpa permata berharga"

I made this widget at MyFlashFetish.com.

Sedang isteri Omar bin Abdul Aziz, iaitu Fatimah sedang terlena tidur di pembaringan, terdengar suara orang sedang menangis keesak-esakan. Dia amat kenal dengan suara itu. Ia tidak lain dan tidak bukan, adalah suara suaminya yang tercinta.

Fatimah membukakan matanya, dilihat dihujung pembaringan, didapati Omar bin Abdul Aziz sedang meletakkan kedua tapak tangan pada mukanya, disamping kelihatan air mata sedang mengalir deras di pipinya.

Melihat keadaan Omar sedemikian, sebagai isteri yang baik, Fatimah menghampiri Omar.

“mengapa kekanda menangis begitu kuat sekali?” Soal Fatimah dengan lemah lembut.

“apakah kekanda menangis kerana ketidak sanggupan kekanda untuk memegang jawatan khalifah ini?” soalan kedua terpancul dari suara yang lembut Fatimah.

Omar melihat wajah isterinya. Dengan linangan air mata, dia berkata,”Ya Benar...” Omar diam sejenak, dan menundukkan mukanya ke tikar sembahyang sambil menyambung, “aku berharap agar kamu tinggalkan aku bersendirian di sini”

Fatimah diam, tetapi hatinya masih tidak berpuas hati dengan jawapan suaminya yang boleh disifatkan sebagai terlalu ringkas.

“mungkin kekanda boleh menceritakan, apa sebenarnya yang sedang kekanda fikirkan?” Fatimah bersuara lembut dengan nada memujuk.

Dalam linangan air mata, sambil tertunduk muka ke tikar solat, Omar berkata, “sebenarnya, aku telah melihat pada diriku sendiri, bahawa aku telah dibebankan dengan sesuatu bebanan yang terlalu berat. Aku dibebankan dengan satu amanah untuk menjaga rakyatku yang tidak kira apa warna kulit mereka, apakah mereka miskin atau kaya. Sesungguhnya aku tidak tersanggup untuk memikul tanggungjawab ini”

Esakan tangisan Omar itu semakin deras, omar menyambung, “hanya Allah sahaja tempat aku mengadu. Aku berharap, agar Nabi Muhammad yang aku sayangi akan menjadi saksiku di akhirat nanti”, ungkapan Omar disertai dengan tangisan yang semakin lama semakin kuat kedengaran.

“aku terlalu takut jika aku tidak mampu menjawab dihadapan Allah. aku terlalu bimbang, jika Nabi Muhammad SAW tidak mahu menjadi saksi terhadap aduanku pada malam ini” sambung Omar dengan tangisan yang mengesankan jiwa orang yang mendengarnya.

Mendengar aduan Omar itu, isterinya Fatimah juga turut menitiskan air mata.

“pergilah kamu wahai Fatimah. Tinggalkan aku bersendirian disini, mengadu nasibku di hadapan Allah, tuhan yang aku rindui ini” sambung Omar ringkas.

0 comments

Post a Comment

DEMI MASA

ASMA' AL HUSNA

PEGANGAN

al-faqirah ilallah

Puterishazwani, Universiti Malaya Kuala Lumpur. dynamic_leader2003@yahoo.com " Mencari cinta Hakiki, mendamba Redha Ilahi".